Wakil Ketua DPRD Nisel, Fa’atulo Sarumaha Gelar Sosperda Perlindungan Perempuan & Anak

News, Politik549 Dilihat
Views: 1233
0 0
banner 468x60
Read Time:2 Minute, 27 Second

MokiNews.com, Nias Selatan-Wakil Ketua DPRD Nias Selatan (Nisel), Fa’atulo Sarumaha, S.IP, MM didampingi Staf Setwan Feriana Ziliwu, Epimawati Sarumaha dan Yr Duha menggelar Sosialisasi Peraturan Daerah (Sosperda) “Peraturan Daerah (Perda) Nomor 2 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perlindungan Perempuan dan Anak” di Kabupaten Nias Selatan. Sosperda itu digelar di Desa Hilikaramaha Kecamatan Fanayama Kabupaten Nias Selatan Provinsi Sumatera Utara, Sabtu (23/10/2021).

Hadir sebagai undangan, yakni Rektor Universitas Nias Raya (UNIRAYA) Dr. Martiman S. Sarumaha, M.Pd, Camat Fanayama Arifman Fatizanolo Wau,SS.,MM, Kadis Pertanian Nisel Ir. Norododo Sarumaha, MM, Kasi Produksi, Pengolahan dan Pemasaran Hasil Hagada Sarumaha, para Kepala Desa, BPD, Aparat Desa, Tokoh Adat, Agama, Pemuda dan para undangan lainnya.

banner 336x280

Wakil Ketua DPRD Nias Selatan Fa’atulo Sarumaha, S.IP, MM menyampaikan, kegiatan ini bertujuan untuk menjamin pemenuhan hak dan mengetahui Perda Nomor 2 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perlindungan Perempuan dan Anak Kabupaten Nias Selatan memperkuat UU No 35 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas UU No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan UU No 23 Tahun 2004 Tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga. 

“Khusus di Nias Selatan Perda ini bisa minimalisir kekerasan terhadap perempuan dan anak dengan sosialisasi ini masyarakat mengetahui apa yang menjadi hak perempuan dan anak,” ujar politisi Partai Nasdem.

Lanjutnya, agar masyarakat mengetahui perda Perlindungan Perempuan dan Anak Kabupaten Nias Selatan

“Tujuan diadakan sosialisai peraturan daerah ini agar masyarakat dapat memahami tata cara tentang Penyelenggaraan Perlindungan Perempuan dan Anak Kabupaten Nias Selatan ketika suatu waktu memiliki masalah,” terang Fa’atulo Sarumaha.

“Selain itu, kegiatan ini juga dapat dimanfaatkan secara merata oleh seluruh masyarakat dan sosialisasi Peraturan Daerah (Perda) Perlindungan Perempuan dan Anak akan menjadi dasar hukum yang jelas bagi pemerintah daerah dalam menetapkan kebijakan terkait perlindungan perempuan dan anak di Nias Selatan,” tegas Fa’atulo.

Dengan Perda Perlindungan Perempuan dan Anak tersebut pemerintah daerah dapat memberi perhatian lebih kepada perempuan dan anak di Nias Selatan terutama dalam pencegahan tindakan kekerasan.

“Perda ini merupakan patokan untuk mengkampanyekan stop kekerasan terhadap perempuan dan anak di Nias Selatan. Tidak boleh lagi ada tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak di Nias Selatan karena sudah ada jaminan hukumnya,” tandas Fa’atulo

Kegiatan Sosperda ini dipandu oleh Marthin Ssrumaha, kemudian sebagai narasumber yaitu Rektor UNIRAYA, Dr. Martiman S. Sarumaha, M.Pd.

Dipaparkan oleh pemateri, Perda Nomor 2 Tahun 2021 mengakomodir semua kalangan masyarakat untuk bisa mengetahui Sosialisasi Peraturan Daerah (Perda) Perlindungan Perempuan dan Anak. Dengan Perda Perlindungan Perempuan dan Anak tersebut pemerintah daerah dapat memberi perhatian lebih kepada perempuan dan anak di Nias Selatan terutama dalam pencegahan tindakan kekerasan.

“Perda ini merupakan patokan untuk mengkampanyekan stop kekerasan terhadap perempuan dan anak di Nias Selatan.
“Tidak boleh lagi ada tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak di Nias Selatan karena sudah ada jaminan hukumnya,” tegasnya.

Sosperda tersebut digelar secara interaktif dengan disertai sesi tanya jawab. Masih dalam masa pandemi Covid-19, acara Sosperda dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan. Acara dari awal sampai akhir terlaksana dengan penuh perhatian dari seluruh peserta Sosperda. (doeha)

Happy
Happy
0
Sad
Sad
0
Excited
Excited
0
Sleepy
Sleepy
0
Angry
Angry
0
Surprise
Surprise
0
banner 336x280

Komentar